Review Iga Bakar Si Jangkung – Foodlife Yogya Kepatihan

A Quick Review – Saya lumayan sering belanja ke Yogya Kepatihan, karena di sini supermarketnya lumayan lengkap dan suka ada diskon baju dan sepatu juga 😛 . Kalo lagi males cari makan lagi, yaudah deh saya dan Lexie makan di Foodlife (food court) nya aja, ternyata ada Iga Bakar Si Jangkung juga di sini. Cabang utamanya ada di  Jalan Cipaganti.

Saya gatau apa karena lagi libur Lebaran, atau karena bahan-bahannya lagi kosong, hanya ada 1 menu saja yang dijual yaitu Iga Bakar seharga 45.000.

DSC03709 edit.jpg

Continue reading “Review Iga Bakar Si Jangkung – Foodlife Yogya Kepatihan”

Advertisements

Review Tokyo #1 Abura Soba Yamatoten

DSC03707 edit.jpg

Waktu lewat Jalan Pajajaran, ehh ngeliat resto baru ini. Awalnya dikirain bukan resto, lol. Katanya resto ini ada juga di Jakarta dan booming pisan. Ga heran, pas kita dateng ke sana juga penuh sekali!

Tempatnya setelah resto Kehidupan, sebelum GOR Pajajaran, ada di sebelah kanan jalan (Jalan Pajajaran yang satu arah). Tempat parkir restonya kecil banget, tapi untungnya boleh parkir di pinggir jalannya. Continue reading “Review Tokyo #1 Abura Soba Yamatoten”

Review May Star – Hotel Grand Royal Panghegar

Sekali-kali makan di sini, mumpung lagi liburan, jadi waktunya kumpul-kumpul bareng keluarga 🙂 . Dan selama libur Lebaran ini, ternyata semua promo ga berlaku.

DSC03657 edit.jpg

DSC03623 edit.jpg

DSC03655 edit.jpg

Tempatnya nyaman dan pas banget buat makan keluarga, plus semuanya halal. Resto May Star ini ada di lantai 1 dari Hotel Grand Royal Panghegar. Kalo dari tempat parkir basement, naik lift aja. Begitu keluar lift di lantai 1, restonya langsung ada di sebelah kanan (pintunya kaca transparant). Continue reading “Review May Star – Hotel Grand Royal Panghegar”

Review 56 Degrees Cafe – Paskal Hypersquare

Nambah lagi nih cafe di Paskal Hypersquare, namanya 56 Degrees, walaupun saya juga ga ngerti kenapa namanya begitu 😛 . Saya ke sana malam hari, jadi agak remang-remang pencahayaannya. Banyak orang yang bilang makanan di sini enak-enak, well…..kita coba aja deh.

Cafe ini terdiri dari 4 lantai. Lantai paling bawah hanya dapur saja, lantai 2 dan 3 untuk no smoking area, dan lantai 4 khusus smoking area.

Saya duduk di lantai 2, suasananya cukup nyaman, dekorasinya simple, so sorry saya ga sempat foto karena lagi banyak tamu lain saat itu (saya ga mau sampe ngeganggu tamu lain). Overall satu lantainya memang ga terlalu besar, standar ukuran ruko di Paskal Hypersquare, jadi agak susah kalau mau beramai-ramai ke sini kecuali pisah meja.

Pas ngeliat daftar menunya, ternyata cukup unik juga menu makanan di sini, agak beda dari resto kebanyakan, termasuk makanan yang kita pesan ini juga unik menurut saya 🙂 .

DSC03590 edit.jpg

Braised Beef Cheek (harga 60.000). Braised beef cheek served with saute vegetable, potato chips, egg, mashed potato or steamed rice, and watercress salad. Continue reading “Review 56 Degrees Cafe – Paskal Hypersquare”

Makan Doeloe Food Court: Review UGDe Steak

Food Court  Makan Doeloe letaknya dekat Bandara Husein Sastranegara. Untuk ukuran food court, ukurannya kecil ya. Saat ini yang jualan baru di  lantai 1 saja, tapi tempat duduknya udah dibuka juga di lantai 2 nya. Di lantai 1 ini ada sekitar 10 merk counter makanan. Katanya sih nanti di  lantai 2 juga bakal ada banyak counter yang jual makanan juga.

Saya ke sana waktu jam buka puasa dan rameee bangett 😐 hampir ga dapat tempat duduk. Kalo suasananya sih saya jujur kurang suka, saya prefer ke food court lain deh klo untuk kenyamanannya.

DSC03448 edit.jpg

Continue reading “Makan Doeloe Food Court: Review UGDe Steak”

Review Jiganasuki

Resto Jiganasuki dan Sugar Bloom tempatnya bersebelahan, ada di Sukajadi Square (Suqu-bekas Papaya Supermarket dulunya). Tapi ternyata bebas mau duduk di area Jiganasuki ataupun Sugar Bloom, bisa pesan makanan dan minuman dari kedua resto ini 😀 . Jadi awalnya tuh kita mau pesan makanan Sugar Bloom, tapi pas ngeliat peralatan suki (kompor beserta bumbu-bumbu sukinya) jadi ngiler pengen makan sukinya 😛 . Alhasil, kita malah jadinya sama sekali ga pesan menu Sugar Bloom karena keasikan makan suki :P, next time mungkin yah.

Btw, dulu tuh pernah ada temen yang ngajakin makan ke sini tapi saya nolak karena koq nama restonya aneh yaa..haha 😛 , Jigana artinya “seperti” dalam bahasa sunda, tapi slogan mereka  “event better than suki”…? Jujur saya sih ga ngerti ya maksudnya gimana…seperti suki tapi lebih baik….? Mungkin karena makanan di sini bebas dari MSG kali ya 😛 .

DSC03403 edit.jpg Continue reading “Review Jiganasuki”

Review Tizi Restaurant

Resto Tizi ini dari dulu udah terkenal dengan steaknya yang enak dan rasanya ‘klasik’, alias bumbunya terasa jadul, ga macem-macem. Nahh udah lama ga ke sini, kalo dulu sih Lexie yang sering banget ke sini sama keluarganya karena dia suka rasa steaknya. Saya dulu cuma pernah makan omelet tomatnya, tapi sayang omeletnya rasanya mengecewakan 😦 bener-bener cuma omelet tipis dan isinya buah tomat yang diiris-iris tapi harganya mahal (sekitar 60ribu!). Jadi, kalo ke sini mungkin mendingan pesen menu steaknya aja deh.

DSC03354 edit.jpg

DSC03348 edit.jpg Continue reading “Review Tizi Restaurant”