{HEALTH} Tes Alergi

Di topik kali ini saya mau sharing soal pengalaman  saya tes alergi. Kejadian ini udah lama banget ya, sekitar tahun 2015, cuma baru sekarang aja kepikiran mau share di blog ini.  Sebetulnya waktu itu tuh saya ga kepikiran perlu tes alergi segala, karena ga ngerasa ada gejala alergi yang parah. Pernah sih, kulit di tangan dan kaki gatel-gatel berbintik merah seperti ini.

bintik1.jpg

bintik2.jpg

 

Tapi itu jarang banget kejadiannya, jadi saya pikir paling cuma karena badan kebeneran lagi drop ajah, kena virus,  atau digigit serangga.

 

Nahh, waktu itu kebetulan saya lagi konsul ke dkter THT, namanya Dokter Arif, anaknya Profesor Iwin, prakteknya sama-sama di Apotek Kimia Farma Jalan Merdeka (satu area dengan deretan ruko Holland Bakery). Konsultasi awalnya ga ada hubungannya sama alergi. Jadi saya ke sana karena ada gangguan di pendengaran, yaitu kuping sebelah kanan saya udah 2 hari berdengung karena nyingsring (buang ingus) terlalu keras 😛  .

Sebetulnya waktu itu temen rekomen ke Profesor Iwin, tapi ternyata jadwal praktek hari itu tuh adanya Dokter Arif, berhubung udah ga tahan lagi dengan kuping yang berdengung, udahlah saya pikir ke dokter Arif juga gapapa, mudah-mudahan aja cocok.

Nah, menurut dokternya, kuping saya jadi tersumbat di dalam saluran penghubung telinga dan hidung (di bagian dalam kepala banget). Selain dikasih resep obat untuk sembuhin kesumbatnya, dokternya juga nganjurin saya buat tes alergi.

 

Loh, apa hubungannya sama alergi ya? Saya mikir begitu. Ternyata kata dokternya, jenis kuping yang gampang tersumbat kaya saya ini, biasanya karena ada faktor alergi juga. Dan dokter juga udah cek hidung saya, katanya bagian dalam hidungnya cenderung lembab tapi ga merah. Itu berarti orang yang ga flu, tapi hidungnya koq ga kering, nah biasanya jadi penanda orang yang alergi juga.

 

Oohh gitu toh. Awalnya saya masih males buat tes alergi, apalagi karena kupingnya udah sembuh, ga berdengung lagi. Tapi setelah dipikir-pikir, yaudah deh dicobain tes aja karena dokternya yakin saya punya alergi. Apalagi kalau cuaca lagi dingin, saya memang suka bersin-bersin. Kalau mau tes alergi ini, harus konsultasi dulu dengan dokternya ya. Karena ada obat-obat dan vitamin tertentu yang harus distop menjelang tes alergi.

 

Di sini tes alerginya pakai cara disuntik jarum di kedua tangan kita. Sorry yah ga ada fotonya, sebetulnya dulu tuh pernah foto tapi hilang entah ke  mana fotonya.

 

Jadi, di kulit kedua tangan kita akan ditetesin puluhan macam cairan yang isinya adalah ekstrak alergen (yang bikin alergi). Ditetesinnya satu-persatu di area kulitnya. Jadi misal, 1 tetes ekstrak udang ditetesin di dekat pergelangan tangan, trus di sebelahnya ditetesin ekstrak kepiting, sebelahnya lagi ekstrak bandeng dan seterusnya.

Lalu, di tiap tetesan itu akan ditusuk dengan 1 jarum kecil, tujuannya biar ekstrak alergennya masuk sedikit ke darah sehingga bisa keliatan reaksi alerginya. Jarumnya pakai jarum baru di setiap tetesan ekstraknya, makanya kayanya lumayan muahall harga test alergi ini. Habis itu, mulai deh ada yang berasa gatal dan bentol di beberapa tetesan >,< . Nahh, nanti bentol itulah yang jadi penanda alergi.

 

Misal pas ditetesin ekstrak udang, kulitnya jadi bentol, berarti kita alergi terhadap udang. Kalau ga ada bentol ataupun kemerahan di kulit, berarti ga alergi. Makin besar, merah dan gatal bentolnya berarti tingkat alerginya makin parah.

 

Jadi, gimana hasil tes alergi saya? Wahh ternyata lumayan nih yang alerginya 😦 .

tes alergi2.jpg

tes alergi1.jpg

 

Dari daftar alergi makanan: Saya alergi gandum, kedelai, udang, kepiting, teh dan kopi!

Paling parah ada di kepiting karena ukuran bentolnya paling gede!

Dari daftar non makanan, saya banyak yang kurang ngerti nih bahasanya (kecuali kecoa yang jelas!), jadi saya sempet nanya ke dokternya. Katanya saya alergi tungau (kutu ranjang), jamur tembok, debu rumah, kutu dari kertas.

 

Nah kalau serpih kulit manusia itu apa ya? Ternyata seperti ketombe, sel kulit mati, rambut yang rontok. Wahh wahh, berarti saya harus bener-bener sering cuci sprei, karena biasanya di sprei kan banyak tuh >,< .

 

Enaknya tes alergi dengan metode ini tuh karena hasilnya langsung ada saat itu juga. Ga enaknya, karena harus tahan dengan rasa gatelnya pas tes dijalanin. Tapi tenang, habis beres tes alergi, tangannya langsung dibersihin dan kalau saya sih bentolnya cepet reda koq 🙂 .

 

Dan hasil tes alergi ini buat saya sih bener-bener merubah hidup saya! Saya bener-bener ga nyangka dengan hasilnya. Kalau diinget-inget, memang kalau habis minum teh, badan saya suka jadi tiba-tiba lemes, kaya orang yang darah rendah. Tapi pas dicek ke dokter umum, tekanan darah saya masih normal. Ternyata kayanya  itu adalah gejala alergi juga!

 

Kalau minum kopi juga, reaksi badan saya malah jadi lemes. Makanya dulu saya heran, orang lain minum kopi jadi cenghar, ehh kenapa saya malah berasa tambah ngantuk.

 

Hal yang sama juga terjadi kalo saya makan gandum. Paling kerasa kalo abis makan sepiring spaghetti atau pasta lainnya, mungkin karena pasta itu kandungan gandumnya tinggi sekali. Yup, dulu tuh kalau ke cafe, saya memang paling demen pesen pasta, dan sering pulang dengan kondisi badan lemes. Saya pikir cuma karena badan lagi ga fit aja.

 

Kalau kedelai? Hmmm seinget saya, kalau makan tahu dan tempe sih saya ga pernah kenapa-napa. Tapi kalau habis minum segelas susu kedelai, kepala saya selalu pusing. Dulu juga heran, katanya kedelai kan bagus buat kesehatan, tapi koq saya malah pusing.

 

Terus, pernah juga saya makan sayur yang pakai saus tauco (saus tauco kan ada kacang kedelainya), besoknya tangan dan kaki jadi gatel dan bintik-bintik merah.

 

Udang dan kepiting? Saya sesekali suka makan dulu, tapi ga inget ada reaksi alergi. Tapi kedua kakak saya pernah muntah-muntah setelah makan kepiting! Katanya alergi memang turunan, jadi kalau saya alergi, bisa jadi kakak dan adik juga punya alergi. Dari situ, saya udah ga berani lagi deh makan udang dan kepiting. Karena kita gatau kan, mungkin aja di dalam tubuh bakal ada reaksi alergi yang ga kita sadarin, yang ngerugiin kesehatan kita.

 

Seumur hidup-seinget saya- saya memang jarang banget ngerasa badan fit! Sering ngerasa lemes, pusing, jadi keliatannya selama ini badan saya itu bereaksi alergi terus! 😦 . Dulu saya kira reaksi alergi tuh cuma gatel-gatel ajah, ternyata bisa macem-macem, tergantung bagian tubuh mana yang lagi rentan dan paling terkena pencetus alerginya.

 

Jadi, reaksi alergi seseorang juga bisa macem-macem, dari gatel, ruam, bersin, batuk, muntah, diare, pusing, lemes, dll, bahkan bisa menyebabkan kematian!

 

Tapiii saya juga masih ragu, belum 100% yakin apakah reaksi-reaksi di atas itu semuanya hanya gejala alergi aja, atau saya punya penyakit lain yang belum diketahui, tapi ya jujur gejala-gejala itu yang saya rasain kalo abis makan makanan yang bikin alergi.

 

Saya sempet nanya ke dokter, apa ada cara buat ngatasin alerginya? Dia bilang, bisa aja disuntik alergi, tapi dia ga saranin karena ngeliat alergi saya yang ga terlalu parah dan makanan pencetus alerginya juga masih bisa dihindari. Jadi ya, mulai saat itu saya mulai jaga makanan, menghindari makanan pencetus alergi. Selain itu juga selalu bawa masker, jadi kalo ke tempat berdebu wajib pakai masker.

 

Dan ternyata susah bangettt loh guys ngejaga makan! Saya sempet nangis juga, karena saya ga bisa makan biskuit dan kawan-kawan lagi yang terbuat dari tepung terigu  lias gandum! 😦 . Cake, pastry, roti, keripik di supermarket (chiki, cheetos dll). Ditambah lagi, kedelai juga susah banget dihindarin karena di produk makanan ringan banyak digunain minyak kedelai, juga banyak yang pakai kedelai sebagai bahan tambahan. Bahkan kecap juga mengandung kedelai, walaupun sedikit.

 

Oh ya, kata dokternya juga orang alergi wajib rutin olahraga. Kalau badan kita semakin bugar, bakal lebih tahan terhadap alergi. Jadi misal badan saya udah bugar, bisa lah makan sedikit-sedikit yang mengandung gandum. Tapi hanya sedikit loh ya. Kalau makan gandumnya porsi banyak banget, sekalipun badan udah bugar banget, pasti bakal ada reaksi alergi, ya karena memang badan kita bawaannya udah alergi.

 

Untuk estimasi, waktu itu saya tes alergi sekitar 600ribu pas tahun 2015, itu hanya biaya tesnya aja ya (dan kemungkinan sekarang udah naik harganya). Lumayan mahal memang, tapi worth it banget buat kamu yang ragu-ragu apakah punya alergi atau ngga.

 

Dan 1 info lagi guys, menurut dokter di sini, ga ada yang namanya alergi cuaca dingin! Jadi kalau kamu pikir kamu alergi dingin, sebetulnya tuh kamu alergi terhadap suatu makanan/debu/kutu/zat, dan tubuh kamu jadi lebih rentan pas udara dingin, jadi reaksi alerginya bertambah parah. Buat yang selama ini ngiranya alergi dingin, menurut saya wajib tes alergi biar tau sebetulnya apa yang bikin alergi.

 

Kalau alergi pada anak/balita katanya sih seiring usia bisa berkurang atau hilang. Tapi kalau alergi pada orang dewasa, biasanya bersifat seumur hidup. Saya juga pernah denger soal terapi bioresonansi yang katanya bisa ngobatin alergi, tapi belum berani coba karena masih ragu dengan efektivitasnya. Kalau ada yang pernah coba, boleh share ya 🙂 .

 

Buat kamu yang punya alergi makanan juga semangatt yaa 😀 sama-sama berjuang jaga makan, inget kesehatan tuh investasi buat masa depan kita, dan tentunya jangan dibawa stress!

 

UPDATE HARGA DESEMBER 2017:

Saya sempet dateng lagi ke dokter THT ini untuk konsultasi, sekarang biaya konsultasinya 250ribu, biaya test alergi 950.000.

Advertisements

Author: vavablogging

Mungkin yang dari dulu suka lihat blog ini bakal agak bingung karena saya ga update lagi soal review resto ya. Ada alasan tersendiri, salah satunya karena saya ketauan punya banyak alergi makanan TT___TT dan dokterku sekarang bener-bener strict ngelarang aku makan yang bikin alergi . Soal tes alergi udah saya post yaa dan sekarang saya lagi cobain terapi imun juga untuk beberapa bulan ke depan. Hopefully bakal bagus hasilnya nanti :D wish me luck & kalo udah ada progress bakal aku post juga :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s